(pelitaekspres.com) –BANDARLAMPUNG- Program Studi Doktor MIPA, hari ini kembali hasilkan dua doktor baru. Erliyan Redi Susanto dan Heni Sulistiani meraih gelar Doktor MIPA pada bidang Ilmu Komputer dan menyelenggarakan sidang promosi terbuka di ruang sidang lantai tiga Gedung Dekanat FMIPA Universitas Lampung ( Unila ) pada Senin, 22 Januari 2023.

Kedua Promovendus Erliyan Redi Susanto dan Heni Sulistiani dibimbing Prof. Admi Syarif, Ph.D., selaku promotor dan Prof. Dr. dr. Khairunnisa Berawi, serta Prof. Dr. Warsito, M.Si., selaku co-promotor .

Keduanya berhasil mempertahankan disertasi berjudul “Implementasi Metode Kecerdasan Buatan pada Penyakit Thalasemia” dan “Evaluasi Kinerja Berbagai Metode Kecerdasan Buatan pada Penyakit Narsistic Personality Disorder (NPD)”.

Berdasarkan hasil penelitiannya, Erliyan yang merupakan Dosen Universitas Teknokrat Indonesia (UTI) ini menyampaikan, penyakit Thalasemia merupakan salah satu penyakit kelainan darah yang sangat serius. membantu dan mahalnya biaya untuk diagnosis penyakit yang mengakibatkan pasien sering kali bertemu dengan dokter setelah pada stadium lanjut.

Penelitiannya telah berhasil mengembangkan sistem berbasis Artificial Inteligence (AI) yang dapat membantu dokter dan masyarakat mendiagnosis penyakit ini berdasarkan gejala yang dialami pasien.

Heni Suliastiani dalam disertasinya menyampaikan hasil evaluasi terhadap kinerja berbagai metode AI untuk penyakit Narsistic Personality Disorder yang sangat populer seiring maraknya media sosial saat ini.

“Kedua promovenndous ini sangat luar biasa dengan masing-masing telah menghasilkan tiga karya tulis yang dipublikasikan ( submit/accepted ) pada jurnal-jurnal internasional bereputasi terindeks scopus dan konferensi internasional,” ujar Admi Syarif.

Prof Admi Syarif, Ph.D., selaku promotor yang juga merupakan Dosen Ilmu Komputer FMIPA Unila menyampaikan, implementasi penelitian AI pada bidang kesehatan ini telah menghasilkan dampak signifikan, khususnya terhadap dunia medis.

Ia berharap, promovendous dapat terus konsisten melakukan penelitian dan mencapai jabatan akademik guru besar dalam waktu yang tidak terlalu lama.

Hadir sebagai penguji dari luar pada sidang promosi terbuka ini yakni Dr. RZ Abdul Azis yang merupakan dosen senior prodi Teknik Informatika dan juga menjabat sebagai Rektor IBI Darmajaya.

Sementara penguji dari dalam yakni Dr.Rer. Nat Akmal Junaidi, M.Si., dan Prof. Hendri Busman, dari FMIPA Unila. Sidang ujian terbuka S-3 kali ini dipimpin dan dibuka langsung Rektor Unila Prof. Dr. Ir. Lusmeilia Afriani, DEA, IPM. Asean Eng., didampingi Dr. Heri Satria selaku Dekan FMIPA Unila, dan Dr. G. Nugroho Susanto sebagai Ketua Program Studi Doktor MIPA.

Setelah persetujuan kelulusannya pada sidang promosi doktor terbuka yang disampaikan ketua sidang, keluarga besar kedua promovendous tampak berlinangan air mata menyambut izin tersebut. “Dengan demikian hari ini PS Doktor MIPA Unila telah menyumbangkan sembilan doktor kepada negara dan bangsa Indonesia. Semoga bermanfaat bagi bangsa dan negara Indonesia,” ujar Rektor Lusmeilia.

Ia mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya kepada tim promotor, Rektor, Dekan, Tim Penguji, serta semua pihak yang terlibat dalam menyelesaikan penelitian ini. “Terutama kepada keluarga yang telah dengan sabar selalu mendampingi saya selama proses pendidikan ini,” demikian disampaikan promovendous.

Tidak lupa keduanya menyampaikan rasa syukur yang mendalam kepada Allah subhanahu wa taala atas selesainya studi S-3 mereka.(Rls)