(pelitaekspres.com) –MOROWALI- PT Vale Indonesia Tbk (PT Vale) Indonesia Growth Project (IGP) Morowali menggelar kegiatan Vale Goes to School, sebagai salah satu rangkaian kegiatan Hari Lingkungan Hidup Sedunia (World Environment Day 2024), pada Rabu-Kamis (29-30/5/2024).

Kegiatan berlangsung di empat Sekolah Dasar Negeri (SDN) yang berada di wilayah pemberdayaan PT Vale, yaitu SDN 1 Onepute Jaya, SDN 2 Onepute Jaya, SDN Dampala, dan SDN 2 Bahomotefe.

Bertajuk “Membangun Generasi Muda Berwawasan Lingkungan”, PT Vale mengedukasi sejumlah siswa untuk memanfaatkan limbah sampah yang bertujuan untuk menjaga agar lingkungan di sekitar  tetap terpelihara dengan baik.

Salah satu  kegiatan yang dilakukan yakni praktik pemilahan sampah organik dan anorganik (non-organik), serta praktik pembuatan kompos organik menggunakan sampah sisa sayuran.

Metode pembuatan kompos ini dapat dengan mudah dilakukan oleh siswa-siswi di lingkungan sekolah dan rumah, sehingga harapannya siswa dapat sejak dini mengimplementasikan prinsip 3 R (Reduce, Reuse and Recycle) pada kehidupan sehari hari.

Sebagai bentuk dukungan terhadap kegiatan pemilahan sampah, PT Vale juga mendonasikan tempat sampah yang dapat digunakan oleh masing-masing sekolah dengan dilengkapi keterangan Organik dan Non Organik.

Pupuk kompos merupakan sisa-sisa bahan organik yang telah mengalami proses pelapukan dan bentuknya berubah menjadi menyerupai tanah, tidak berbau, serta banyak mengandung unsur hara yang dibutuhkan tanaman. Manfaat pupuk tersebut  sebagai media tanam tentu sangatlah banyak. Jika dibandingkan dengan pupuk kimia, kompos relatif lebih aman karena tidak merusak untuk jangka panjang. Hal tersebut menjadi bentuk komitmen PT Vale dalam menjalankan good mining practices, serta pertambangan yang berkelanjutan.

Director Health Safety Environment & Risk PT Vale, Oktavianus Riza Ganna menuturkan, selain untuk memperingati hari lingkungan hidup, kegiatan tersebut juga merupakan salah satu bentuk wujud kepedulian PT Vale terhadap lingkungan.

“Memberikan edukasi terhadap siswa-siswi sekolah dasar terkait praktik pemilahan antara sampah, merupakan salah satu langkah yang sangat tepat untuk dilakukan, mengingat anak-anak adalah generasi muda yang nantinya akan membantu kita untuk menjaga lingkungan,” tuturnya.

Riza Ganna berharap, dengan edukasi tersebut siswa-siswi lebih bijak dalam mengolah sampah, serta menjaga lingkungan sekitar agar tetap bersih dan tidak tercemar. “Harapannya, ilmu yang sudah diberikan kepada siswa-siswi tidak hanya diterapkan untuk diri sendiri, melainkan juga bisa berbagi ilmu pengetahuan dengan teman-teman di sekitar,” harapnya.

Sementara, Kepala Sekolah dari SDN Onepute Jaya 1 Alwin, menyampaikan apresiasinya terhadap manajemen PT Vale yang sudah berkunjung ke sekolah untuk berbagi pengetahuan tentang pengelolaan sampah.

Menurutnya, kegiatan tersebut memberikan ilmu pengetahuan yang sangat bermanfaat bagi siswa-siswi. “Kami berharap kegiatan seperti ini bisa terus dilakukan di sekolah kami, karena sangat memberikan manfaat besar untuk bisa memanfaatkan limbah sampah,” ungkapnya.

Perwakilan dewan guru SDN Dampala Christa Anisda, juga mengucapkan terima kasih terhadap  PT Vale atas kegiatan yang telah diselenggarakan. “Luar biasa kegiatan yang diadakan PT Vale. Melalui kegiatan ini, sejak dini anak-anak bisa belajar terkait pentingnya pengolahan sampah dalam lingkungan sehari-hari, baik di sekolah maupun di rumah atau di lingkungan masyarakat. Serta lebih sadar akan dampak yang ditimbulkan sampah bagi kesehatan dan lingkungan,” ucapnya.

Vale Goes to School tidak hanya diikuti dengan antusias oleh seluruh siswa-siswi dari empat Sekolah Dasar, tetapi juga disambut hangat oleh kepala sekolah dan guru-guru setempat. Perseroan berharap kegiatan ini dapat memberikan peluang kolaborasi dengan pihak sekolah dan juga pemerintah setempat untuk memperkuat dampak positif dari kegiatan ini. (Rpdm)

 

Tinggalkan Balasan