Home / HUKUM & KRIMINAL / Unit 2 Subdit IV Tipidter Ditreskrimsus Polda Sumsel Bersama Tim BPH Migas Jakarta Berhasil Mengamankan Dua Pelaku Tindak Pidana Penyalahgunaan BBM Subsidi

Unit 2 Subdit IV Tipidter Ditreskrimsus Polda Sumsel Bersama Tim BPH Migas Jakarta Berhasil Mengamankan Dua Pelaku Tindak Pidana Penyalahgunaan BBM Subsidi

(pelitaekspres.com), PALEMBANG – Anggota unit 2 Subdit IV Tipidter Ditreskrimsus Polda Sumsel bersama dengan Tim BPH Migas Jakarta berhasil mengamankan dua pelaku tindak pidana penyalahgunaan BBM subsidi, Ahad (2/10) sekitar pukul 21.00 WIB di Jalan Lintas Palembang-Prabumulih, Desa Talang Taling, Kecamatan  Gelumbang, Kabupaten Muara Enim.

Kedua pelaku yakni KP (60) dan RR (29) warga Dusun I, Desa Putak, Kecamatan Gelumbang, Kabupaten Muara Enim, dan turut diamankan barang bukti berupa satu unit mobil Dum Truk Merek Mitsubishi Canter Nopol BG 8351 UR berikut kunci kontak, satu unit mobil Truck Merek Mitsubishi Colt Diesel Nopol BG 9205 T berikut kunci kontak.

Kemudian satu lembar nota, 17 buah drum yang masing-masing berisikan BBM jenis solar sakira 220 liter dan satu unit ponsel merek iPhone 7 plus berikut simcardnya, plat palsu dan lainnya.

Direktur Ditreskrimsus Polda Sumsel, Kombes Pol M Barly Ramadhany mengatakan, bahwa pengungkapan ini berawal dari informasi masyarakat, yang kemudian anggota unit 2 Subdit IV Tipidter Ditreskrimsus Polda Sumsel bersama dengan Tim BPH Migas Jakarta, melakukan penyelidikan dugaan tindak pidana penyalahgunaan BBM subsidi.

“Setelah dilakukan penyelidikan, anggota kita mendapati para pelaku ini melakukan pengisian BBM jenis solar di SPBU menggunakan mobil dum truk secara berulang-ulang menggunakan plat nomor kendaraan palsu,” katanya, Rabu (5/10).

Lalu BBM jenis solar tersebut dibawa ke gudang penyimpanan lalu di kuras dan ditampung menggunakan jerigen, drum dan baby tank untuk diperjual belikan kembali. “Hal ini kita ketahui setelah secara diam-diam, anggota kita bersama Tim BPH Migas Jakarta membuntuti mereka dari belakang dan dibawalah ke gudang penyimpanan BBM tersebut,” jelas dia.

Selanjutnya penyidik bersama dengan Tim BPH Migas Jakarta membawa pelaku ke Polda Sumsel untuk dimintai keterangan. “Pelaku kita kenakan Pasal 55 Undang undang Nomor 22 Tahun 2001 Tentang Minyak dan gas bumi yang telah diubah pada Pasal 40 angka 9 Undang-undang Nomor 11 tahun 2020 Tentang Cipta Kerja, dipidana dengan pidana penjara paling lama enam tahun dan denda paling tinggi Rp60 miliar,” aku dia.

Sementara itu, Kepala BPH Migas Pusat, Erika Retnowati menjelaskan, sesuai amanat dalam undang-undang, BPH Migas bertugas mengawasi dan pengaturan pendistribusian BBM.

“Oleh karena itu kita bersama Anggota unit 2 Subdit IV Tipidter Ditreskrimsus Polda Sumsel, melakukan kolaborasi, sehingga berhasil mengungkap kasus ini dengan mengamankan pelaku bersama barang bukti,” aku dia.

Ditempat yang sama, Kapolda Sumsel, Irjen Pol Drs Toni Harmanto MH mengapresiasi ungkap kasus yang dilakukan anggota unit 2 Subdit IV Tipidter Ditreskrimsus Polda Sumsel bersama dengan Tim BPH Migas Jakarta.

“Kita sangat apresiasi dengan ungkap kasus yang dilakukan anggota kita bersama Tim BPH Migas Jakarta, semoga kedepannya akan terus melakukan kolaborasi dalam berbagai hal. Khususnya pengungkapan kasus seperti ini,” tutupnya. (Rls/Ags).

 

About admin adminku

Check Also

Juristo Menanggapi Phioruci, Podcast nya di Uya Kuya

(pelitaekspres.com) -JAKARTA – Menanggapi podcast Uya kuya yang menghadirkan Phioruci sebagai istri dari Alvin Lim.” …

Tinggalkan Balasan