Home / NASIONAL / Sungai Babakan Ketanggungan Meluap Lagi, Pembersihan Lumpur Dilakukan

Sungai Babakan Ketanggungan Meluap Lagi, Pembersihan Lumpur Dilakukan

(pelitaekspres.com)- BREBES – Banjir akibat limpasan air Sungai Babakan di Kecamatan Ketanggungan, Kabupaten Brebes, Jawa Tengah, kembali terjadi di Desa Ketanggungan, tepatnya di RT. 03 RW. 04 pada Rabu (19/2).

Pagi ini, puluhan masyarakat melakukan pembersihan lingkungan terutama jalan yang menjadi sarana vital. Hal ini dibenarkan Danramil 15 Ketanggungan, Kapten Infanteri Sugeng Wiratno melalui Bati Tuud Koramil, Serma Watimin, Kamis (20/2). “Sebanyak 20 orang warga setempat dibantu 4 orang Babinsa ikut membantu membersihkan lumpur di atas permukaan jalan di gang-gang desa, sehingga tidak membahayakan para pengguna jalan yang melintas,” ucapnya melalui pesan whatsapp.

Dikatakannya lanjut, banjir itu dipicu hujan deras yang terjadi pada Rabu sore (19/2) yang mengguyur wilayah selatan Brebes, termasuk di Kecamatan Ketanggungan mulai 16.30-22.00 WIB.

Tanggul Sungai Babakan yang tak mampu menampung debit air, membuat air limpas/meluap dan sempat menggenangi puluhan pemukiman warga dengan ketinggian antara 0,5-1 meter, termasuk membuat Jalan dari Jakarta menuju wilayah Purwokerto, Jawa Tengah (Jalan Jenderal Sudirman dan Jalan Pejagan) macet untuk beberapa waktu.

Pukul 00.14 WIB (20/2), air sudah berangsur-angsur surut dan aktivitas lalu-lintas mulai normal kembali walaupun para pengendara sangat berhati-hati. Sementara itu, Kepala Desa, Sofani, mengapresiasi pekerjaan sosial yang dilakukan masyarakatnya yang dibantu perangkat desa dan TNI.

Menurutnya juga, banjir seperti ini sudah sering terjadi di wilayahnya. Upaya pengerukan sedimentasi dan penebalan serta peninggian tanggul telah dilakukan oleh dinas terkait, namun karena debit air yang melimpah limpasan air terjadi kali ini.

Untuk diketahui sebelumnya (8/1), banjir merendam lima desa dan ruas jalan akibat jebolnya dua titik tanggul Sungai Babakan di Desa Ketanggungan dan Cikeusal Lor. Di kedua titik ini prioritas penanganan cepat dilakukan oleh Kementerian PUPR bersama pihak BBWS Cimanuk Cisanggarung, menerjunkan setidaknya 7 alat berat dalam waktu 10 hari. Perbaikan ini dilakukan mulai dari Desa Cikeusal Lor sampai hulu sepanjang 4 kilometer, termasuk membuat tanggul baru.

Upaya penambalan tanggul di titik rawan juga dilakukan masyarakat setempat dibantu unsur terkait, dengan menggunakan karung yang diisi tanah.(Mad/Aan)

DIBACA 1.778 kali

Check Also

Soal Aturan Toko Modern, Pemkot Tangerang Dinilai Lemah

(pelitaekspres.com) – KOTA TANGERANG – Menjamurnya minimarket atau toko modern di Kota Tangerang seolah terabaikan. …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *